Pages

Jumat, 19 Agustus 2011

SEGITIGA BEDA SISI


     Pagi-pagi sekali, saat gue nyarap bubur ayam dikantin sekolah, Ria menghampiriku.
“Ter , gue boleh nanya gak ?” tanya nya ke gue sehabis pesan gado-gado.
“Gue mau nanyain tentang seseorang sama lo”cerocos Ria tak memberi kesempatan.
“Setau gue, lo kan deket sama Marcell, lo pasti tau kan semua hal-hal yang berkaitan dengan dia?, hobinya , tempat tongkrongan nya , dan tipe ceweknya ? bantuin gue ya Terre ! “ Ria memohon.
“ooooooo... jadi lo mau ngegebet si Marcell nie? Cieeeeeeeeeehhhh”
“bener kan lo tau tentang dia?”
Akhirnya gue bilang kalo marcell itu jago basket dan pinter maen bola.
“berarti bisa nyanyi juga dong ?” celetuk ria penuh semangat.
“Nyntai aja kale, tapi sorry, untuk yang satu itu dengan sangat menyesal gue harus bilang suara nya tuh fals !”
“trus tipe ceweknya gimana?” ria tak peduli.
“dia suka cewek yang enak diajak ngobrol , pengertian, ngga posesif – mau tau semua yang dia lakuin. Pkonya cwek itu model easy going. Kalo marcell pengen curhat , ya dengerin. Tapi kalo ngga, ya diemin aja.” Jawab gue panjang lebar.
“menurut lo , gue masuk tipenya ngga?”
“kalo lo mau dia suka sama lo, bukan berarti lo harus jadi tipe cewek yang ada di pikiranya . be your self ajja “

      Suatu siang dikelas..
“Mar, lo ikutan survey ke anyer ga?” tanya gue sambil mencondongkan pala ke tempat duduk marcell.
“emangnya siapa aja yang ikut?”
“lo ini gimana sih, ditanya ko malah balik nanya . ya paling pengurus inti sama seksi humas “
“berangkat jam berapa ?” tanya marcell dengan tatapan matanya yang bikin gue salting.
 Ngga tau, sejak kapan marcell terasa akrab dengan gue. Dia sering menceritakan kekhawatiranya, kebahagiaanya , dan segala kebimbanganya pada gue. Gue juga ngga tau, sejak kapan gue mulai menunggu –nunggu ceritanya , keluh kesah dan tentunya tatapan matnya yang terkadang menampakan kesedihan.
“Besok kumpul di skul jam 7 . biar ngga kena macet. Juga kita bisa lebih lama disana.” Jawab gue penuh semngat. Ow ow , lagi-lagi matanya bikin gue begitu terlena.
“Oyya terr, lo jangan lupa bawa bikini yah ? udah lama gue ga liat cewek pake baju bikini hahahahha “  PAAAAAARAAH !

         Sesampai di Anyer, seusaai santap siang , gue dan temen –temen mutusin bermain-main di pantai. Semuanya terlibat, ngga ada yang ngga ikut nyebur ke air. Begitu mataahari nyaris Ambless dari cakrawala , temen-temen beranjak ke cottage  -- kecuali gue daan marcell.
“lo ga masuk terr? Ntar masuk angin loh “ ucap marcell sambil duduk di sebelah gue.
“Ntar lagi aja. Di jakarta kan lo ngga bakalan ngeliat sunset yang begini indahnya” sahut gue sambil terus memanddang laut. Romantic amat yaa... “kalo lo mau kedalam, ngga apa-apa ko” sambung gue sambil memainkan pasir.
Tiba-tiba saja gue udah ada dalam pelukan marcell. Gue kaget, tapi gue bener-bener ngerasain kehangatanya.
“gue ngga akn ninggalin lo sendirian. Lo masuk ya, baju lo udah basah gini!” bisik marcell sambil agak melonggarkan pelukanya.

        Entah karena terbawa suasana pantai yang menghanyutkan atau karena terpukau tatapan mata marcell yang juga menghanyutkan , gue ngga sanggup menolak saat bibirnya mendekati bibir gue. Justru di saat itu gue mendadak teringet sama muka Ria yang berseeri-seri saatb membicarakan marcell. Gue menarik tubuh dari pelukanya.
“sorry terr, bukanya gue mau berbuat ga sopan sama lo . gue..”
“udah lah mar, ga usah di bahas..”sergah gue menggigil.
“terr , selama ini gue bener-bener sayang sama lo. Cuma lo yang mau dengerin semua cerita gue. Cuma lo yang selalu bantu ngadepin masalah – masalah gue.  Selama ini gue gak yakin harus jujur sama lo, gue takut kehilangan lo kalo lo tau semua ini. Tapi gue juga ngga ingin suatu hari nanti ngerasa nyesel karena ngga ngungkapin isi hati gue. Terr, gue ingin selalu melindungi lo, gue ingin jadi cowok lo. Lo mau kan ?” ucap marcell sambil menatap gue tajam.
“mar, apa lo gak tau kalau ria itu suka sama lo? Gue gak mau nyakitin perasaan dia. Lagi pula, ria itu lebih segalanya. Mar !” sahut gue.
“tapi terr , cinta kan ngga bisa dipaksain. Apa gue salah kalo gue lebih milih lo ketimbang ria? Gue lebih milih lo walau lo  nggak lebih pinter atau lebih kaya dari ria. Gue sayang sama lo walau lo sering nge-cuekin gue dan terkadang galak sama gue. Itu namanya cinta yang tulus, terre . lagi pula siapa yang bilang lo gak lebih cantik dari ria ? lo punya sesuatu yang ngga dimiliki cewek lain “
Gue lihat ada luka di dalam hati marcell. Gue lihat itu dari tatapan matanya. Haruskah gue menyakiti marcell? Tapi gue juga nggak sanggup membuat ria merasa kecewa.
“tapi mar, gimana lo bisa milih gue ketimbang ria, padahal lo belum satu kalipun ngobrol sama dia, kenapa lo ngga coba dulu ? siapa tau aja lo bisa ngerasai chemistry? Siapa tau lo juga bisa curhat-curhatan sama dia.”


       Tiga bulan sejak kejadian di anyer , gue lihat marcell begitu mesra dengan ria. Tak jarang gue diajak bepergian bareng mereka. Marcell selalu memperlakukan ria dengan sangat romanrtis dan istimewa. Cemburukah gue? Mungkin..... mungkin gue juga ngerasa nyesel , tapi mungkin inilah jalan terbaik.
        Ah, biarlah segitiga diantara kami tidak sama kaki, tidak pula sama sisi.
Mencari, mendapatkan , memelihara persahabatan jauh lebih susah ketimbang memburu , menangkap, dan memelihara kekasih.
Aku percaya,Tuhan akan menjadikan segala nya indah pada waktu nya.

3 komentar:

  1. keren keren keren..!!!!

    ini kisah nyatakah atau cuma imajinasi.? hehe..

    BalasHapus
  2. aku follow yah.. followbek yah.. :)

    BalasHapus
  3. kisah nyata hahaha :D
    post punyamu lebih kerennnnn..
    iya , udah aku follbek .. makasih yak :)

    BalasHapus